Kelompok Silat Tradisi Tidak Tersentuh IPSI

Padang, Kompas – Lebih dari 50 persen kelompok silat tradisi Minangkabau di Provinsi Sumatera Barat belum tersentuh Ikatan Pencak Silat Indonesia. Kelompok silat tradisi umumnya mengutamakan nilai luhur dalam silat ketimbang mencari poin nilai atau menjatuhkan lawan.

Edi Utama, Ketua Bidang Khusus GSB IPSI Sumatera Barat, Minggu (21/12) di sela-sela Pertemuan 50 Perguruan Silat Tradisi Minangkabau yang diadakan Bidang Khusus Gelanggang Silih Berganti Ikatan Pencak Silat Indonesia (GSB IPSI) Pengprov Sumatera Barat, mengatakan, kelompok silat tradisi yang tersentuh oleh IPSI baru sebatas kelompok yang ada di pusat kota. Kelompok-kelompok silat tradisi lain umumnya tidak pernah dilibatkan dalam kegiatan IPSI.

”Akibatnya, nilai-nilai luhur dalam silat sering kali terabaikan. Gaya silat tradisi juga banyak yang hilang, seperti lirikan dan pembukaan langkah,” kata Edi.

Dia menambahkan, sejumlah gerakan dalam silat mempunyai makna dan kearifan. Namun, makna dan kearifan ini meluntur karena IPSI lebih banyak mengembangkan silat untuk kebutuhan olahraga dan pertandingan. Sementara itu, silat tradisi mempunyai penilaian yang berbeda untuk karakter yang sangat lokal di tiap daerah. Selain itu, silat tradisi menolak pemakaian silat untuk sekadar sebuah sistem laga semata.

Untuk IPSI Padang, misalnya, tergabung 60 perguruan silat dari berbagai aliran. Kelompok silat tradisi yang ada, menurut Edi, lebih dari jumlah itu. Di Kabupaten Tanah Datar diperkirakan tidak lebih dari sepertiga kelompok silat tradisi yang sudah terangkul IPSI.

Ninik Mamak Nagari Sunur Kurai Taji, Kecamatan Nan Sabaris, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat, Ali Safar Rajo Luanso mengatakan, silat di Sunur Kurai Taji belum tersentuh oleh IPSI. Padahal, persentuhan dengan IPSI diperlukan untuk mengangkat silat tradisi ke permukaan. Silat tradisi di nagari itu dikenal dengan silek limbago.

”Kami belum pernah sekali pun diundang oleh IPSI. Sebenarnya kami berharap IPSI bisa merangkul silat tradisi agar silat ini bisa semakin sering diadakan. Pelaksanaan silek limbago harus dihadiri oleh seluruh ninik mamak sehingga silaturahim di antara ninik mamak semakin erat,” tutur Ali Safar.

Sebagai silat tradisi, silek limbago hanya bisa dilaksanakan atas izin para ninik mamak. Silat dikenal masyarakat setempat tidak hanya sebagai olahraga bela diri secara fisik, tetapi juga bela diri spiritual karena pesilat juga harus mengenal adat dan agama.

Sekretaris GSB IPSI Sumbar Musra Dahrizal mengatakan, sebagian guru silat saat ini memahami silat sebagai olahraga, sementara falsafah yang terkandung dalam silat tidak sepenuhnya dipahami pesilat. Silat dalam budaya Minangkabau mengandung makna hidup. Karena itu, silat tidak sekadar persoalan menjatuhkan lawan saja. (ART)

3 pemikiran pada “Kelompok Silat Tradisi Tidak Tersentuh IPSI

  1. salam persaudaraan
    salam pencak silat
    assalamu’alaikum wr wb

    nyumbang pemikiran
    kalau saya pikir dan saya rasakan bukan hanya silat tradisi yang belum( bukannya tidak).tapi banyak aspek dari pencaksilat yang belum terjamah, walau sebenarnya sudah, namun karena lingkupinformasi yang kurang sehingga ruang itu terasa tak terjamah. oleh karena itu marilah kita sama2 membangun pencak silat .
    pencak silat
    sebagai olahraga
    sebagai tradisi
    sebagai industri

    mungkin itu dulu
    lain waktu di sambung lagi..
    wassalam

  2. Silat memang sudah mendunia,, tidak sebatas di indonesia atau Malaysia saja, Btw, negara mana yang sudah mengklaim pencak silat ya. Semoga Indonesia diakui oleh dunia sebagai asal pencak silat biar gak diklaim sama negara lain ya hehehe

  3. Assalamualaikum,… salam persaudaraan…. salam pencak silat.

    Saya berasal dari desa Pulau Rengas kec. Bangko barat kabupaten Merangin provinsi Jambi, di desa kami juga berkembang pencak silat yang berasal dari daerah Pariaman, sejarah dan tekniknya sama persis dengan silek Paninjauan, menurut tuturan guru kami Alm. H. Adnan silek yang beliau ajarkan adalh berasal dari Andung Bubua murid dari salah satu murid Syech Burhanuddin Ulakan… jika ada teman-teman dari daerah sunur kurai taji yang menguasai silek Paninjauan ini, saya mohon kiranya berkenan untuk menghubungi saya, untuk silaturrahmi, No. HP. saya 081274103739 (An. Musriyandi, SP).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s